Jumaat, 21 April 2017

Tut pokok tin

Sebelum ini saya pernah menanam anak pokok tin melalui kaedah keratan batang. Kini saya mencuba pula kaedah tut. Alhamdulillah, setakat ini dah berjaya menghasilkan 2 anak pokok melalui kaedah tut. Sekarang sedang menunggu hasil tut yang ke 3 dan seterusnya mengeluarkan akar sebelum dipotong dan disemai untuk menambahkan koleksi yang sedia ada.





Sabtu, 1 April 2017

Dah boleh rasa hasilnya

Alhamdulillah, setelah hampir beberapa bulan menunggu buah tin masak, maka tibalah harinya untuk merasa dan menikmati buah tin dari laman sendiri. Sebelum ini hanya melihat gambar dari laman tin rakan-rakan FB, kini saya tayangkan pula buah tin hasil dari laman saya sendiri...




Rabu, 1 Februari 2017

Keratan batang

Setelah mempelajari cara menanam pokok tin menggunakan kaedah keratan batang secara online, saya mencubanya untuk menghasilkan anak pokok sendiri. Hasil pada peringkat awal amat mengujakan, ada yang masih memiliki hayat... namun ada juga keratan pokok tin menjadi kayu api... apa-apa pun, kita hanya mencuba, yang menghidup dan mematikan ialah Allah s.w.t.






















Rabu, 23 November 2016

Tin berbuah


Alhamdulillah, pokok tin yang sama tanam dah berbuah. Setakat ni baru sebiji yang keluar. Putik-putik buah yang lain masih kecil... Semoga ia terus membesar dan dapat merasa buah pertama yang ditanam ini.

Ahad, 13 November 2016

Anggur berbuah


Ini adalah buah anggur yang mula menampakkan diri setelah pokoknya ditanam lebih kurang setahun. Lepas buat prunning 2 minggu lepas, minggu ni agak teruja apabila melihat beberapa pucuk yang keluar terdapat buah selain daun-daun yang baru. Ini adalah kali pertama saya menanam pokok anggur dan pengalaman melihat buah anggur yang ditanam sendiri memang memberikan kepuasan tersendiri. Sekarang sedang mencari langkah-langkah untuk menjadikan buah anggur tersebut manis apabila dipetik kelak...

Khamis, 14 Julai 2016

Pokok Tin




Inilah pokok tin pertama dalam koleksi yang saya beli di Kolej Vokasional Rembau dari seorang kawan. Harganya RM35 untuk sepokok anak yang disemai melalui keratan batang. Pokok tin jenis ini adalah dari varieti Masui Dauphine (MD).


Ini adalah keadaan anak pokok yang dah berusia lebih kurang sebulan dari tarikh pembelian. Dari bekas semaian (bekas minuman) dipindahkan ke polybag. Belum diletakkan di bawah pancaran matahari lagi memandangkan anak pokok ini masih kecil.


Ini pula 2 lagi anak pokok yang baru dibeli di Seremban. Setiap satu bernilai RM50. Varietinya adalah Red Khutmani (RK) dan Masui Dauphine A (MDA). Dah dipindahkan ke dalam pasu. Sekarang tengah berkira-kira untuk menambah lagi beberapa varieti yang mudah dijaga dan cepat berbuah. Semoga pokok tin ini terus hidup dan mengeluarkan hasilnya.


Selasa, 17 Mei 2016

Politeknik Melaka

Setelah hampir 6 tahun berkhidmat di Politeknik Merlimau, kini saya kembali semula ke Politeknik Melaka yang menjadi tempat pertama saya menjawat jawatan sebagai kakitangan perkhidmatan awam. Dahulu namanya adalah Politeknik Kota Melaka, tapi sudah diubah menjadi Politeknik Melaka berikutan penjenamaan semula politeknik ini. Begitu juga Politeknik Kota Kuala Terengganu yang kini menjadi Politeknik Kuala Terengganu. 

Terbit rasa sedih semasa nak meninggalkan Politeknik Merlimau setelah 6 enam tahun bersama-sama sahabat di Jabatan Pengajian Am dan juga rakan-rakan di jabatan dan unit lain. Paling terasa adalah sahabat-sahabat di Pusat Islam yang selalu berjemaah terutama waktu zohor dan asar. Juga pelajar-pelajar Jawatankuasa Pelajar Pusat Islam yang banyak membantu dalam usaha dakwah menyemarakkan lagi syiar Islam di Politeknik Merlimau. Semoga kehadiran saya di Politeknik Melaka kali ini lebih bermakna untuk agama, negara dan bangsa.